Ribuan Anak Ikut Lomba Mewarnai di Sabuga

Peserta memperlihatkan hasil gambar saat mengikuti lomba mewarnai kertas bergambar menggunakan oil pastel Pascola dan membentuknya menjadi pop up (gambar 3D) dalam ajang Gebyar PAUD se-Jabar di Sabuga, Jalan Tamansari, Kota Bandung, Rabu (28/10).

Peserta memperlihatkan hasil gambar saat mengikuti lomba mewarnai kertas bergambar menggunakan oil pastel Pascola dan membentuknya menjadi pop up (gambar 3D) dalam ajang Gebyar PAUD se-Jabar di Sabuga, Jalan Tamansari, Kota Bandung, Rabu (28/10/2015).

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG– Kembangkan potensi diri anak-anak usia dini, Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat beserta PT Standardpen Industries gelar lomba mewarnai di Sabuga, Rabu (28/10).


“Ada dua ribu peserta lomba mewarnai yang didampingi orangtuanya. Sehingga jika ditotal ada empat ribu orang,” ujar Marketing Meneger PT Standardpen Industries, Niken D. Mahanani.

Menurut Niken, anak-anak mengikuti lomba mewarnai kertas bergambar dengan oil pastel PASCOA yang kemudian dibentuk menjaddi POP UP (gambar 3D). “Ini adalah salah satu upaya kami, membantu dunia pendidikan dalam menggali potensi dalam diri anak-anak. Karena potensi anak-anak harus digali dibina dan diarahkan sedini mungkin,” terangnya.

Selain anak-anak, acara ini juga menggelar work Shop untuk para guru pendidikan anak usia dini. Salah satu materinya membuat kurikulum pendidikan anak usia dini.

“Ada sekitar empat ribu orang guru yang ikut dalam work Shop ini,” terangnya.

Sebagai salah satu kegiatan untuk melatih motorik, mewarnai merupakan kegiatan yang digemari anak-anak. Di sisi lain, orangtua tidak perlu khawatir, karena sekarang ada alat mewarnai yang suda mulai berkembang di Indonesia yaitu oil pastel. “Bentuknya hampir sama dengan krayon, tapi bahan dasarnya lebih aman,” tambah Niken.

Menurut Niken, krayon terbuat dari lilin, sehingga jika tertinggal di jari dan tangan anak-anak, tidak aman. Namun oil pastel, berbahan dasar minyak nabati, saat pengolahannya juga menggunakan air mineral, buka air mentah. Demikian juga dengan pewarna, menggunakan pewarna yang aman jika tidak sengaja termakan, dalam ambang batas tertentu. Indikasinya adalah, ketika terkena baju, maka oil pastel akan lebih mudah hilang. “Jadi jika tidak sengaja termakan masih aman,” tegasnya.

(mur)

Feeds

Raperda P2APBD 2023 Sah Menjadi Perda

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Rancangan Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD (P2APBD) 2023 telah disahkan menjadi peraturan daerah. Penandatanganan Ranperda P2APBD 2023 …

Pemkot Bandung Hormati Proses Hukum yang Berjalan

POJOKBANDUNG.com, BANDUNG – Penjabat Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono mengatakan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung menghormati seluruh proses hukum terkait pemeriksaan …